Setahun Bergabung di ISIS, Ikut Perang di Suriah dan Irak

Wildan Mukhollad memotret dirinya sendiri saat tiba di Irak untuk berjihad.

Wildan Mukhollad memotret dirinya sendiri saat tiba di Irak untuk berjihad.

Kisah bergabungnya Wildan dengan pasukan ISIS dimulai ketika ia bersekolah di SMA Al-Azhar, Mesir.

Ia memilih sekolah di negara yang menjadi kiblat ilmu-ilmu selepas dari bangku Madrasah Tsnawiyah (MTS) Al-Islam, Tenggulun Solokoro, Lamongan.

Di Mesir, Wildan memiliki kakak perempuan, Nashiroh yang lebih dulu tinggal di sana.

Namun, pada 2012, Nashiroh, kakak yang tinggal di Mesir itu kehilangan kontak dengan Wildan.

Begitu juga keluarga di Lamongan kesulitan menghubungi yang pria yang selalu menduduki rangking satu saat di MTs Al-Islam.

Tidak ada yang tahu aktivitas Wildan. Baru pertengahan 2012, Wildan memberi kabar kepada Nashiroh bahwa dia berada di Aleppo, Suriah.

Aleppo selama ini menjadi medan pertempuran antara tentara pemerintahan Presiden Bashar Assad dan tentara ISIS. Saat itu, berita tentang ISIS belum seheboh sekarang.

Di Iraq, Wildan dikenal dengan nama Abu Bakar Al Muhajir Al Wildan Mukhollad bin Lasmin.

Hampir setahun dia bergabung dengan pasukan ISIS. Wildan sempat bertugas di Allepo sebelum menyeberang ke Iraq.

Sejak itu pula komunikasi Wildan dan keluarganya menjadi jarang.

Keluarganya di Lamongan dan Mesir kesulitan menghubunginya. Keluarga baru bisa berkomunikasi ketika Wildan berinisiatif menelpon.

Kadang Wildan juga chatting dengan saudara laki-lakinya yang lain. Keluarga pun berembug.

Mereka sepakat Wildan harus pulang. Apalagi, kondisi ayahnya bertambah parah. Pada Februari 2012, ayah Wildan meninggal.

Keluarga merasakan kesedihan yang luar biasa lantaran keinginan sang ayah bertemu Wildan tidak kesampaian.

Ibu Wildan juga shock mengetahui sepak terjang Wildan selama di perantauan.

Berbagai cara ditempuh untuk meluluhkan hati Wildan agar mau kembali ke Tanah Air.

“Ibunya sampai bilang. Nak, kamu tidak ingin nikah ta? Ayo pulang dan menikah di sini,” ujar In’am menirukan ucapan ibunya.

Wildan menjawab tawaran ibunya dengan nada lembut. Remaja yang selalu mendapatkan rangking 1 selama sekolah di Al-Islam itu berujar agar keluarga merelakannya.

“Kalau nikah, saya menikah di sini saja Bu,” kata In’am menirukan jawaban Wildan kala itu.

Untuk urusan nikah-menikah, organisasi yang dipimpin Abu Bakr Al Baghdadi itu memang menyiapkan istri bagi para serdadunya yang berstatus bujangan.

Bukan hanya istri, ISIS juga menyediakan rumah bagi siapa saja yang mau berperang bersama mereka.

Sumber: tribunnews.com – 14 Agustus 2014

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s